Senin, 30 Juli 2012

Konnyaku



Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Plantae
tidak termasuk)Monocots
Ordo: Alismatales
Famili: Araceae
Upafamili: Aroideae
Bangsa: Thomsonieae
Genus: Amorphophallus
Spesies: A. konjac

Nama binomial
Amorphophallus konjac
K. Koch

Sinonim
A. rivieri

Wikipedia bahasa Indonesia, Konnyaku (Amorphophallus konjac; Bahasa Inggris : konjac; Jepang: 蒟蒻/菎蒻; こんにゃく; konnyaku; bahasa Korea: 곤약; gonyak; (Tionghoa)) adalah sejenis tanaman umbi-umbian anggota genus Amorphophallus yang tumbuh di daerah subtropis yang hangat hingga tropis seperti Asia Timur, Jepang, Cina selatan hingga Indonesia. Sebutan lainnya dalam bahasa asing adalah konjak, konjaku, devil's tongue, atau elephant foot yam (walaupun nama terakhir ini juga disematkan kepada suweg A. paeoniifolius)

Konnyaku merupakan tumbuhan tahunan yang tumbuh dari umbi besar berdiameter 25 cm. Umbi ini adalah modifikasi dari batang. Daunnya berukuran 1,3 m dari pangkal, menyirip, dan dibagi menjadi berbagai selebaran. Bunganya diproduksi pada seludang bunga (spatha) yang dilindungi oleh selembar daun pelindung (braktea) berwarna ungu gelap berukuran sampai 55 cm.

Sejarah

Konnyaku pertama kali diperkenalkan oleh bangsa Jepang sebagai obat pada abad ke-6 dan telah menjadi makanan sehari-hari selama kurang lebih 1500 tahun.

Manfaat & Pembudidayaannya

Konnyaku tumbuh di India, Cina, Jepang, dan Korea. Umbinya mengandung banyak pati yang dijadikan tepung dan jeli dengan nama yang sama. Produk ini oleh para vegetarian sebagai pengganti gelatin.

Konnyaku Jepang dibuat dengan mencampur konjak tepung dengan air dan air kapur. Hijiki sering ditambahkan sebagai karakteristik warna gelap dan rasa. Tanpa aditif untuk warna, konnyaku akan berwarna putih pucat. Kemudian direbus dan didinginkan untuk memperkuat rasa. Konnyaku dibuat dalam bentuk mie ini disebut shirataki (lihat mie shirataki) dan digunakan dalam makanan seperti sukiyaki dan gyudon.

Konnyaku dikonsumsi di wilayah provinsi Sichuan China; yang umbi moyu disebut (keladi setan), dan jeli disebut "tahu konnyaku" (魔moyu doufu) atau "salju konnyaku" (xue moyu).

Umbi kering dari tanaman konnyaku mengandung sekitar 40% glukomannan. Ini polisakarida membuat jeli konnyaku sangat kental.

Konnyaku hampir tidak ada kandungan kalori tetapi memiliki serat yang sangat tinggi. Oleh karena itu, Konnyaku sering digunakan sebagai makanan untuk diet.

Jika konnyaku berbahan dasar alami dari umbi tanaman konnyaku, agar-agar diolah dari rumput laut. Walaupun memiliki kadar serat yang hampir sama, tekstur konnyaku jauh lebih kenyal dibandingkan agar-agar.

Cara Pembuatan

Proses pembuatan konnyaku sangatlah alami, mudah dan tidak menimbulkan polusi. Ubi konnyaku dicuci kemudian dipotong-potong. Setelah dipotong-potong, ubi tersebut dijemur hingga kering. Setelah kering lalu ditumbuk halus hingga menjadi tepung. Tepung ini kemudian dicampur dengan air dan diaduk. Setelah diaduk rata, konnyaku kemudian dimasukkan dalam cetakan dan direbus. Konnyaku pun siap dihidangkan.

Dalam masakan Jepang, konnyaku muncul dalam hidangan seperti Oden. Hal ini biasanya mempunyai bintik-bintik berwarna abu-abu dan lebih tegas dalam konsistensi daripada kebanyakan gelatin. Hal ini membuat rasanya sangat sedikit (varietas rasa samar-samar seperti garam). Hal ini dinilai lebih pada bagian tekstur daripada rasa.

Ito konnyaku (糸 蒟 蒻) adalah jenis makanan Jepang yang terdiri dari potongan konnyaku menjadi mie seperti strip. Hal ini biasanya dijual dalam kantong plastik dengan air yang mengiringinya. Hal ini sering digunakan dalam sukiyaki dan oden. Nama secara harfiahnya berarti "benang konnyaku."

Hasil Penelitian

Konnyaku merupakan makanan alami yang terdiri dari air (97%) dan glukomanan atau serat makanan. (3%) Konnyaku juga kaya akan mineral dan rendah kalori. Konnyaku pun tidak mengandung lemak. Sebuah studi menunjukan bahwa konnyaku dapat membantu dalam menjaga kesehatan dan juga mengontrol berat badan.

Konnyaku tak dapat dicerna oleh sistem pencernaan kita. Karena itu konnyaku yang licin dan kenyal ini dapat berperan dalam membersihkan kotoran sisa-sisa makanan yang ada di dalam usus besar kita sehingga tidak dapat mudah mengalami sembelit.

Selain juga dapat membuat perut cepat kenyang, para ilmuwan baru-baru ini menemukan bahwa konnyaku dapat menormalkan kadar kolesterol dalam tubuh, mencegah darah tinggi, dan menormalkan kadar gula dalam darah. Penemuan ini yang kemudian membuat konnyaku dinobatkan sebagai makanan paling sehat di seluruh Jepang.

Buah Jeli

Konnyaku juga dapat dibuat menjadi makanan ringan sejenis buah jelli Asia yang populer yang dikenal di berbagai wilayah di Amerika Serikat sebagai cangkir Leci (setelah rasa yang khas dan Nata de coco kubus tergantung pada gel) atau permen konnyaku, biasanya disajikan dalam plastik berukuran satu gigitan cangkir.

Mungkin karena beberapa kematian dipublikasikan dan dekat kematian di San Francisco Bay Area antaranya pada anak-anak dan orang tua karena mati lemas sementara konnyaku menjadi makanan manis. FDA kemudian mengeluarkan sebuah peringatan[1] Pada tahun 2001 kemudian diingatkan di Amerika Serikat dan Kanada. Tidak seperti gelatin dan beberapa bahan lain yang umumnya digunakan sebagai bahan pengental, jeli buah konnyaku tidak mudah meleleh di dalam mulut. Beberapa produk yang ada di pasar membentuk gel cukup kuat sehingga seperti permen, tetapi tekanan lidah atau tekanan bernapas tidak dapat memecahkan gel. Proses penekanan lembut cangkir mini di mana gel ini berfungsi untuk mengeluarkan dan mengunyah produk konsumen yang mungkin terlalu naif mencoba untuk menghisap produk dengan kekuatan yang cukup untuk mencoba secara tidak sengaja ternyata telah menghancurkan trakea. Buah jelli Konnyaku kemudian juga dilarang di Uni Eropa.[2][3][4]

Beberapa snek jeli konnyaku bukan dari ukuran dan konsistensi untuk menimbulkan risiko tersedak tidak biasa tetapi tetap saja dilarangan oleh pemerintah. Beberapa produk yang tetap dipasarkan Asia mengalami peningkatan ukuran, bentuk tidak biasa, dan lebih halus konsistensi dari penyumbat berbentuk bulat seperti gel yang berkaitan dengan insiden tersedak. Beberapa snek biasanya memiliki label peringatan untuk menasihati orang tua agar memastikan bahwa anak-anak mereka mengunyah jeli secara menyeluruh sebelum menelannya. produsen snek konnyaku terbesar di Jepang, MannanLife, untuk sementara berhenti memproduksi jeli setelah terungkap bahwa 21 bulan usia anak Jepang itu tersedak sampai mati adalah karena jeli konnyaku gel MannanLife yang telah dibekukan.[5] Seperti pada insiden ini, 17 anak-anak dan orang tua telah meninggal karena tersedak konnyaku sejak tahun 1995. [6]

Referensi

Kaidowo Iku, vol. 20: Chugoku-Shoku to Unnan no Michi(Sepanjang Jalan, vol. 20: Cina adalah Jalan Shu dan Yunnan) oleh Ryotaro Shiba (1987), Bab 3.

^ FDA mengeluarkan peringatan kedua dan sebuah kewaspadaan impor tentang cangkir mini gel permen konnyaku yang menimbulkan risiko tersedak, FDA News P01-17, 5 Oktober 2001
^ Petunjuk dari Parlemen Eropa dan Dewan sebagai Direksi amandemen 95/2/EC menyangkut kondisi yang digunakan untuk bahan tambahan makanan Konnyaku E 425
^ Rancangan Keputusan Komisi (SANCO/362/2002) menangguhkan penempatan pada pasar dan permen jeli impor bahan tambahan makanan yang mengandung konnyaku E 425, Inggris Food Standards Agency, 8 Maret 2002
^ Buah mini berisi permen gel konnyaku, UK Food Standards Agency, 8 Juli 2003
^ Yomiuri, [1] [2]
^ Artikel di Japan Times, "Cara membuat permen 'konnyaku' yang menarik", 9 Oktober 2008
Reaksi:

3 komentar:

  1. MORFOLOGI PORANG

    Porang, dikenal juga dengan nama Iles-Iles (Amorphophallus Onchophyllus) dan di daerah Jawa dikenal dengan nama suweg dan walur. Mereka dikategorikan tumbuhan semak (herbal) yang memiliki tinggi 100 – 150 cm dengan umbi yang berada di dalam tanah (tuber). Batang tegak, lunak, batang halus berwarna hijau atau hitam belang-belang putih. Batang tunggal memecah menjadi tiga batang sekunder dan akan memecah lagi sekaligus menjadi tangkai daun. Pada setiap pertemuan batang akan tumbuh bintil/katak berwarna coklat kehitam-hitaman sebagai alat perkembangbiakan tanaman Porang. Tinggi tanaman dapat mencapai 1,5 meter sangat tergantung pada umur dan kesuburan tanah. Umbi inilah yang akan dipungut hasilnya karena memiliki zat glukomanan yang sangat tinggi di alam.
    Dalam kata lain serat konjac adalah serat larut air yang paling kental di alam yang mirip dengan pektin dalam struktur dan fungsi.
    Tepung konjac adalah polisakarida molekul tinggi, terbentuk ketika residu glukosa dan manosa terikat bersama oleh, β-1 4-hubungan, rasio molar glukosa dan manosa adalah 1:1,6. Kelompok asetil terletak di setiap unit gula 9-19. Kelompok-kelompok asetil berkontribusi pada kelarutan dan sifat pembentuk gel. Jika kelompok-kelompok asetil dikeluarkan dalam kondisi alkali ringan, molekul akan menghasilkan gel panas yang stabil .
    Berat molekul glucomanan dari 200.000 sampai 2.000.000 dalton menurut spesies atau varietas konjak dan metode pengolahan serta pada waktu penyimpanan bahan baku.

    BalasHapus
  2. Boleh minta info produsen nya ya?

    BalasHapus